Thursday, April 15, 2010

Penangan Penjaja Pasar - 15 April 2010

MBI melakar sejarah. Gara-gara penangan para penjaja.


Kami datang untuk bertemu Datuk Bandar. Segala dolak dalihnya tidak dapat diterima lagi. Mengikut jadual, beliau ada sesi taklimat bersama pegawai-pegawai MBI mengenai pasar Gunung Rapat pada jam 2.30 petang di bilik mesyuarat dalam bangunan MBI.

Maka, kami ambil kesempatan ini untuk :

1) menyuarakan isi hati penjaja tentang isu roboh/bina pasar

2) mendapatkan jaminan daripada Datuk Bandar yang tiada sebarang keputusan/kerja bersangkutan cadangan roboh/bina pasar akan diambil/dibuat, selagi mana Datuk Bandar tidak berbincang dengan para penjaja.

Penjaja memenuhi ruang legar MBI. Anggaran 76 orang penjaja yang hadir. Mereka menutup bisnes awal dan bersemangat tinggi.

Ada yang kata penjaja ini 'ordinary folks' yang tak boleh nampak 'the bigger picture'. Saya nak nyatakan di sini, para penjaja pasar Gunug Rapat bukan 'ordinary folks'.

Mereka bekerja keras tanpa mendapat sebarang keistimewaan. Mereka pembayar cukai dan memperbaharui lesen jajaan. Mereka berani membuat keputusan dan berani berdepan risiko.

Mereka berani dalam menentukan masa depan diri dan keluarga.

Disambut oleh ramai pengawal MBI


Kehadiran pengawal MBI yang ramai dan polis berbaju biasa tidak menakutkan mereka. Penjaja wanita pasar releks sahaja.


Sempat berjenaka dengan para penjaja sementara menunggu 'keberangkatan tiba' Datuk Bandar Ipoh


Penjaja bersemangat tinggi


Rupanya Datuk Bandar tidak dapat dipastikan pukul berapa akan balik ke pejabat, ataupun akan balik atau tidak. Taklimat beliau bersama para pegawainya yang dijadualkan pada jam 2.30 petang pun telah dibatalkan.

Inilah penangan penjaja pasar Gunung Rapat.

Cuma Setiausaha MBI bergegas datang dari SUK untuk menangani 'situasi' di ruang legar bangunan MBI. Saya mengasak Datuk Rahim agar berjanji di hadapan para penjaja bahawa tidak akan ada apa-apa proses kerja dalam rancangan roboh/bina pasar baru Gunung Rapat, sebelum Datuk Bandar bertemu para penjaja pada 30hb akan datang.

Datuk Rahim cuma mengatakan "Status quo."

2 dari kiri,Setiausaha MBI, Datuk Rahim (berbaju batik)


Memberi penerangan kepada para penjaja tentang apa yang dimaksudkan oleh Setiausaha MBI, Datuk Rahim. Mood penjaja agak tegang.


Para penjaja kecewa kerana Datuk Bandar tidak menunjukkan mukanya dan tidak yakin dengan jaminan mulut Datuk Rahim yang bagai teragak-agak itu.

Ada yang meminta jaminan bertulis. Ramai yang mula melaungkan "Kami tak mahu pasar baru!"


Dr Lee menenangkan seorang penjaja muda yang jelas kecewa kerana tidak dapat bertemu Datuk Bandar


Walaupun kurang berpuas hati kerana tidak dapat berjumpa sendiri dengan Datuk Bandar, manakala jaminan secara lisan oleh Setiausaha MBI Datuk Rahim yang cuma mengatakan semuanya adalah 'status quo', iaitu tiada sebarang perubahan sementara menunggu sesi bertemu Datuk Bandar pada 30hb ini, para penjaja masih dapat mengawal emosi.

Tahniah!


Bergambar beramai-ramai


Dr Lee Boon Chye dalam sesi sidang media


Terima kasih kepada rakan media

2 comments:

楊DodieSeaver0202 said...
This comment has been removed by a blog administrator.
1202NathanV_Woodell said...
This comment has been removed by a blog administrator.